Minggu, 07 Desember 2014

Nilai (Values) Teknologi Pendidikan

9
Nilai
Michael Molenda
Indiana University
Rhonda Robinson
Northern Illinois University
Pengantar
Teknologi pendidikan adalah studi dan etika praktek untuk memfasilitasi pembelajaran dan meningkatkan kinerja dengan menciptakan, menggunakan, dan mengelola proses teknologi yang tepat dan sumber daya.
Definisi dasar dibahas dalam bab 1 menyiratkan bahwa konsep teknologi pendidikan memerlukan sejumlah nilai-nilai profesional, etika, dan moral. Sentralitas nilai bahkan lebih jelas ketika melihat teknologi pendidikan sebagai bidang atau profesi. Kode etik, yang menggabungkan nilai-nilai inti kelompok, secara universal dianggap sebagai atribut penting dari profesi. Di luar dimensi moral dan etika, nilai-nilai pernyataan juga memiliki kegunaan praktis: organisasi dengan komitmen untuk nilai-nilai inti tertentu yang lebih efektif. Penelitian menunjukkan bahwa mereka cenderung untuk mengungguli organisasi tanpa nilai-nilai eksplisit (Waterman, 1992; Collins & Porras, 1994).
Karya definisi sebelumnya diakui tertentu "nilai-nilai bersama" tetapi tidak membahas secara mendalam. Sebagai contoh, pernyataan definisi sebelumnya terbaru AECT yang menyatakan bahwa "teknologi pembelajaran, sebagai komunitas profesional, cenderung konsep nilai seperti: peniruan instruksi, individualisasi, efisiensi, generalisasi proses di seluruh wilayah konten, perencanaan rinci, analisis dan spesifikasi, kekuatan visual, dan manfaat dari instruksi dimediasi "(Seels & Richey, 1994, hal. 87). Bab ini merupakan upaya untuk membuat nilai-nilai umum dari bidang kontemporer lebih eksplisit.
Saham teknologi pendidikan banyak fungsi, kekhawatiran, dan nilai-nilai dengan bidang lainnya. Misalnya, ilmu kognitif dan psikologi pendidikan juga prihatin dengan memfasilitasi pembelajaran; teknologi kinerja memiliki pusat perhatian untuk meningkatkan kinerja di tempat kerja; dan pekerjaan guru pasti melibatkan menciptakan, menggunakan, dan mengelola berbagai proses yang berbeda dan sumber daya. Saham teknologi pendidikan tidak hanya keprihatinan dengan bidang lain, tetapi juga nilai-nilai. Seiring dengan pendidik lainnya, mereka nilai teknologi pendidikan pentingnya belajar dan mereka mendukung belajar sepanjang hayat; mereka mempromosikan kesempatan yang sama untuk belajar bagi semua peserta didik dan bertujuan untuk memberikan peserta didik akses yang adil terhadap sumber belajar.
Bab ini berfokus pada nilai-nilai yang ditekankan dalam teknologi pendidikan, orang-orang yang cenderung untuk membedakan bidang ini dari orang lain. Beberapa secara eksplisit dinyatakan dalam definisi (misalnya, "praktek etis," "meningkatkan kinerja," "tepat," dan "teknologi"); lain implisit. Kedua nilai-nilai eksplisit dan implisit dibahas dalam bab ini. Setiap istilah kunci dalam definisi akan diperiksa untuk nilai konotasinya.
Nilai Terkait "Study"
Sebagai bidang yang didedikasikan untuk penerapan pengetahuan terorganisir untuk peningkatan pembelajaran dan kinerja, penelitian memberikan landasan praktek. Penelitian dasar pada variabel yang terkait dengan pembelajaran terutama dipinjam dari bidang terkait seperti psikologi, ilmu kognitif, psikologi pendidikan, dan antropologi. Penelitian dasar pada desain pesan atau pembelajar respon instruksional pesan dimediasi jatuh ke dalam domain teknologi pendidikan, seperti halnya banyak luasnya wilayah literasi visual. Penelitian terapan tentang isu-isu yang berkaitan dengan penerapan teknologi dalam pendidikan adalah jenis yang paling sering penyelidikan yang dilakukan di dalam lapangan. peneliti teknologi pendidikan mempelajari cara menganalisis dan meningkatkan proses menciptakan bahan ajar dan sistem (desain instruksional), menciptakan media dan lingkungan pembelajaran berbasis komputer, menggunakan media dan teknologi informasi di kelas (pemanfaatan dan implementasi), dan mengelola semua terkait kegiatan (manajemen proyek, administrasi layanan teknologi).
Pendekatan Kirim
Basis pengetahuan dapat diperluas dengan banyak cara penyelidikan selain penelitian formal. Evaluasi formatif dan sumatif produk tertentu dapat menginformasikan desain dan pemilihan keputusan selanjutnya dalam sebuah organisasi. Penelitian tindakan yang berkaitan dengan pelaksanaan suatu inovasi dapat memberikan berharga "pelajaran" bagi para praktisi dan agen perubahan lainnya. Studi kasus keberhasilan, atau terutama dari kegagalan, dapat melemparkan cahaya pada teknologi proses pelaksanaan dalam pengaturan yang kompleks. Studi disiplin sistem gagal adalah metode utama pembangunan pengetahuan di bidang terkait rekayasa (Petroski, 1992).
Penelitian program teknologi pendidikan yang dihargai dan terus dibutuhkan, dengan hasil bersama, sehingga hasil penelitian yang paling mampu untuk menginformasikan praktek. Bahkan dengan data-driven saat ini, pengambilan keputusan kebijakan di tingkat federal, ini termasuk rekomendasi untuk penyelidikan penelitian dalam semua metode penelitian, dengan fokus pada pertanyaan tentang keberhasilan dan kegagalan, dan efek bervariasi teknologi pada peserta didik dan pembelajaran. Dengan penekanan pada belajar isu-isu global yang terkait dengan inovasi pendidikan dan penggunaan teknologi yang tepat untuk pelajar, penelitian tentang teknologi pendidikan dapat terus mendukung peningkatan praktek di seluruh dunia.
Komunikasi melalui Ilmiah Jurnal
Kebiasaan refleksi dan dokumentasi pengalaman adalah karakteristik yang membedakan dari profesional sejati (Schön, 1995). Berbagi pengalaman profesional pribadi difasilitasi oleh alat komunikasi kontemporer seperti e-mail, halaman Web, dan blog. Semakin banyak tempat tradisional untuk berbagi temuan dan pendapat, jurnal ilmiah, terus memainkan peran penting dalam wacana lapangan, meskipun dalam beberapa tahun terakhir banyak jurnal didistribusikan secara online melalui World Wide Web bukan melalui pencetakan dan mailing. Molenda dan Kang (2004) menemukan beberapa lusin jurnal teknologi pendidikan lingkup nasional maupun internasional. Dari jumlah tersebut, 14 didistribusikan secara online saja dan 16 didistribusikan baik di media cetak dan format secara online (hlm. 36).
Studi lain (Holcomb, Bray, & Dorr, 2003) mengidentifikasi kolam lebih dari 100 majalah dengan beberapa sambungan ke teknologi pendidikan dan mempersempit daftar itu untuk 30 yang dianggap paling relevan.Pembaca dinilai 30 ini sesuai dengan prestise akademik, kegunaan dalam menjaga up to date dalam praktek, dan kegunaan yang ditugaskan membaca kelas. Para peneliti menemukan bahwa kelompok yang berbeda dari majalah muncul untuk setiap tujuan, menunjukkan bahwa banyak publikasi yang berbeda memiliki nilai, tetapi untuk tujuan yang berbeda. Tertinggi di prestise yang
·                     Teknologi Pendidikan Penelitian dan Pengembangan
·                     Interaksi Manusia Komputer
·                     Kognisi dan Instruksi
·                     Memori dan Kognisi
·                     Journal of Computing Penelitian pendidikan
Tertinggi dalam menjaga up to date adalah
·                     Teknologi Pendidikan Penelitian dan Pengembangan
·                     Teknologi Pendidikan
·                     Kognisi dan Instruksi
·                     TechTrends
·                     Webnet Journal
Tertinggi digunakan kelas yang
·                     Teknologi Pendidikan
·                     Teknologi Pendidikan Penelitian dan Pengembangan
·                     TechTrends
·                     Teknologi dan belajar • Komputer di sekolah studi tentang publikasi baru-baru bertenor profesor teknologi pendidikan (Carr-Chellman, 2006) mengungkapkan berbagai luar biasa jurnal yang berbeda di mana mereka diterbitkan: 17 responden memiliki artikel di majalah yang berbeda 120 (p. 9). karena banyak penelitian dalam teknologi pendidikan diterapkan untuk materi pelajaran tertentu dalam pengaturan pembelajaran tertentu, dilaporkan tidak hanya dalam jurnal teknologi pendidikan tetapi juga dalam jurnal profesional lainnya, seperti
·                     Anak Usia Dini Penelitian Quarterly
·                     Jurnal SD
·                     Membaca Penelitian dan Instruksi
·                     Journal of Research in Pengajaran ilmu
·                     Jurnal pendidikan Guru
·                     Studi dalam pendidikan seni
Namun, jurnal yang sarjana teknologi pendidikan yang paling sering dipublikasikan adalah
·                     Teknologi Pendidikan Penelitian dan Pengembangan
·                     Tek Tren
·                     Journal of Computing Penelitian pendidikan
·                     Jurnal Penelitian Komputer dalam pendidikan
·                     Komputer di Perilaku Manusia
·                     Teknologi Pendidikan
·                     Jurnal ilmu-ilmu belajar (Carr-Chellman, 2006, hal. 11)
Dengan demikian, karena teknologi pendidikan merupakan bidang interdisipliner tersebut dan artefak yang digunakan sedemikian beragam pengaturan, tidak mengherankan bahwa sastra yang didistribusikan melalui beragam majalah. Namun demikian, ada beberapa jurnal-seperti pendidikan Teknologi Penelitian dan Pengembangan, Tek Tren, dan Teknologi pendidikan -yang melayani beberapa tujuan untuk segmen besar lapangan, memberikan stabilitas dan kontinuitas dalam percakapan yang sedang berlangsung di antara para sarjana di lapangan.
Nilai Terkait "Praktek Etis"
Meskipun tidak ada bidang pendukung perilaku yang tidak etis atau menghilangkan pedoman etis, isu-isu etis yang menjadi perhatian khusus untuk teknologi pendidikan dibedakan dari orang-orang dari bidang lain.Keprihatinan etis khas teknologi pendidikan yang fokus pada proses menciptakan bahan ajar dan lingkungan belajar dan hubungan dengan peserta didik selama penggunaan bahan-bahan dan lingkungan.
Seperti telah dibahas dalam bab 1, teori kritis sangat vokal dalam mengingatkan para peneliti dan praktisi untuk berpikir tentang hubungan-yang daya kesejahteraan adalah yang utama, yang mengontrol peristiwa, dan yang memiliki suara dalam proses. Sensitivitas terhadap hubungan kekuasaan meluas ke orang-orang yang merancang lingkungan belajar, mereka yang menggunakannya, dan orang-orang yang mengelola dan mengevaluasi proses keseluruhan. Karena peserta didik adalah penerima manfaat seharusnya pendidikan, adalah tugas profesional agar sesuai mereka bagian yang adil dari kekuasaan dalam proses belajar-mengajar.
Melindungi kepentingan peserta didik adalah prioritas tinggi dalam teori kritis, tapi begitu dalam perspektif lain. Behaviorisme menyatakan "pelajar tidak pernah salah," bersikeras bahwa kegagalan harus disalahkan pada desain yang buruk atau penggunaan sistem pembelajaran. Penerapan teori belajar behavioris dalam bentuk instruksi diprogram dan bimbingan terstruktur membantu istirahat dari model instruksi berbasis kelompok terhadap model individual dengan menganggap setiap pelajar memiliki sejarah stimulus yang berbeda, sejarah penguatan yang berbeda, dan tingkat yang berbeda dari penguasaan dari keterampilan sasaran. Oleh karena itu, setiap peserta didik diperlukan program disesuaikan instruksi dan penguatan. Selanjutnya, teknik instruksi terprogram dan terstruktur les diizinkan belajar secara individual serba.
The cognitivist perspektif tentang pengajaran dan pembelajaran juga mengatur perhatian untuk kebutuhan individu karena teori ini berpendapat bahwa setiap orang mengembangkan struktur kognitif internal maupun skema yang selalu unik, karena setiap orang memiliki pengalaman hidup yang berbeda.
Perspektif konstruktivis berjalan satu langkah lebih jauh dari posisi cognitivist, positing bahwa bahkan ketika dua orang berpartisipasi dalam acara yang sama setiap orang membangun sebuah interpretasi yang berbeda dan unik pengalaman itu. Dengan demikian, posisi konstruktivis penekanan yang luar biasa tentang perlunya melihat setiap pelajar individual. Tentu saja, memperhatikan kepentingan peserta didik, kebutuhan peserta didik khusus, dan peserta didik dengan perbedaan budaya atau bahasa tidak terbatas pada penganut setiap tertentu "isme." Ini hanyalah contoh dasar pemikiran yang bergabung untuk membentuk landasan yang kokoh untuk ini nilai.
Salah satu cara yang peserta didik diberdayakan melalui teknologi pendidikan adalah melalui kerja desain yang berpusat pada pengguna. Ketika konsep ini berasal sebagai "berorientasi pengguna pembangunan" (Burkman, 1987), pengguna utama dalam pikiran adalah guru, orang yang baik menerima atau menolak produk dari proses desain instruksional. Tapi baru-baru ini ide ini telah datang untuk mencakup pelajar juga.Dengan memberikan guru dan siswa suara pada tahap selama proses pembangunan, itu lebih mungkin bahwa produk akhir akan efektif dan bahwa hal itu akan diterima untuk digunakan. Pada beberapa tingkat, khususnya pendidikan orang dewasa, adalah mungkin untuk memiliki peserta didik benar-benar membuat instruksi. Sebagai contoh, supervisor produksi bekerja dalam kelompok kecil bisa brainstorming daftar cara untuk menangani konflik di tempat kerja. Mereka bisa membandingkan item di seluruh kelompok dan menyetujui solusi terbaik, yang kemudian merupakan isi pelajaran. dalam pandangan ini, proses desain yang berpusat pada pengguna tidak hanya jalan yang lebih pasti untuk instruksi yang digunakan pada akhirnya, tetapi juga cara memberdayakan peserta didik dan guru dalam dunia mereka sendiri dan cara membuat konten yang memiliki kredibilitas tinggi dengan penonton . selain merawat peserta didik, etika menuntut bahwa praktisi melaksanakan semua tugasnya diinformasikan oleh pengetahuan saat ini "praktek terbaik" di lapangan. Menjaga up to date dengan penelitian dan kemajuan pengetahuan adalah harapan dari semua bidang profesional, tetapi memiliki kepentingan khusus di bidang teknologi pendidikan karena teknologi pendidikan mengklaim didasarkan pada penerapan pengetahuan ilmiah dan lainnya yang diselenggarakan pendidikan. Upaya untuk membuat kemajuan profesional diakses termasuk situs web dan blog banyak teknologi pendidikan dan program penelitian, teori dalam jurnal praktek seperti TechTrends dan banyak laporan tentang praktek yang diberikan di konferensi internasional, yang dapat dibagi dalam proses mereka konferensi.
247
Nilai Terkait "Memfasilitasi Belajar"
Untuk mulai dengan, saham teknologi pendidikan komitmen pusat pendidikan untuk membantu orang belajar. Selanjutnya, dengan mempromosikan "belajar cara belajar," pendidik memberi orang kebiasaan dan sikap yang memungkinkan mereka untuk terus mengejar pendidikan mereka sendiri di bawah inisiatif mereka sendiri. Hal ini penting untuk membentuk pembelajar seumur hidup, salah satu tujuan pendidikan.
Teknologi pendidikan memiliki misi tersirat membantu orang belajar lebih baik dari mereka akan melalui perangkat mereka sendiri atau melalui campur tangan orang lain yang tidak memiliki kualifikasi teknologi pendidikan. Mengapa meminta pengakuan sebagai bidang yang berbeda kecuali ada klaim untuk sesuatu yang lebih baik daripada bidang lain lakukan? Memberikan fasilitasi yang lebih baik belajar cara menciptakan pengalaman dan menyediakan lingkungan di mana peserta didik lebih termotivasi untuk belajar, maju lebih cepat, mempertahankan lebih, mampu menerapkan pengetahuan mereka lebih baik, dan pengalaman yang lebih besar kepuasan-semua ini dalam keterbatasan waktu, uang, dan sumber daya manusia yang tersedia. Teknologi pendidikan melakukan hal ini melalui teknologi yang menyediakan akses ke lebih banyak orang dan mempromosikan belajar lebih efektif.
Meningkatkan Akses ke Belajar
Meskipun konsep akses terhadap pembelajaran tidak secara eksplisit muncul dalam definisi, teknologi pendidikan memiliki komitmen implisit untuk menggunakan teknologi informasi dan komunikasi untuk memperluas jangkauan pendidikan bagi mereka yang tidak mungkin jika tidak dilayani. Sebagai contoh, radio siaran telah digunakan untuk memperluas kesempatan pendidikan bagi penduduk pedesaan di banyak negara kurang berkembang di Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Televisi juga telah digunakan untuk membawa instruksi kualitas kelas di daerah-baik di maju dan negara-negara kurang berkembang-dengan kekurangan guru berkualitas. Videoconference digunakan setiap hari, terutama dalam pengaturan perusahaan, untuk membawa peluang pelatihan untuk peserta didik yang terletak jauh dari fasilitas pelatihan pusat.tidak hanya memungkinkan untuk memperluas akses ke pembelajaran melalui teknologi, itu adalah keharusan moral untuk bekerja ke arah menyamakan kesempatan pendidikan di masyarakat etnis dan geografis, terlepas dari jarak atau kerugian ekonomi. Pemerataan pembangunan sosial dan ekonomi memberikan kontribusi untuk perdamaian dan stabilitas global. Teknologi pendidikan memiliki peran penting untuk bermain dalam pengembangan kesempatan belajar yang adil di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Peningkatan seiring status ekonomi untuk pelajar terlayani adalah bagian penting dari masa depan tempat mereka bekerja.
Nilai Terkait "Meningkatkan Kinerja"
Seperti telah dibahas dalam bab 1, untuk bidang untuk memiliki klaim atas dukungan publik itu harus mampu membuat kasus yang kredibel untuk menawarkan beberapa keuntungan publik. Ini harus menyediakan cara yang unggul untuk mencapai beberapa tujuan yang berharga. Pada bagian ini, fokusnya adalah pada cara bahwa teknologi pendidikan memberikan kontribusi untuk efisiensi dan efektivitas dalam mengejar tujuan pembelajaran dan kinerja. Kinerja dibahas dalam hal kinerja pelajar, guru / kinerja desainer, dan kinerja organisasi. Konsep efisiensi dan efektivitas kemudian dieksplorasi secara mendalam.
Meningkatkan Kinerja Pembelajar
Seperti diuraikan dalam bab 3, tujuan dalam memfasilitasi pembelajaran tidak ingat jangka pendek hanya informasi, tapi kemampuan jangka panjang untuk menerapkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap dalam pengaturan dunia nyata. Di masa lalu, orang-orang yang merancang dan menggunakan bahan-bahan pengajaran atau lingkungan pembelajaran cenderung mengukur keberhasilan dalam hal nilai pada posttests langsung, tes yang biasanya menuntut hanya ingat jangka pendek informasi verbal. Dalam tahun-tahun terakhir, penelitian dalam psikologi kognitif dan neuroscience telah memperluas pemahaman kita tentang dinamika proses pembelajaran. Kita bisa mengenali perbedaan kualitatif, dalam hal perubahan fisik di otak, antara pengetahuan yang dangkal dan pengetahuan yang siap untuk penggunaan aktif (Bransford, Brown, & Cocking, 1999). Weigel (2002) kontras permukaan pembelajaran dengan pembelajaran yang mendalam. Pembelajaran permukaan ditandai dengan hanya menghafal fakta, melaksanakan prosedur tanpa berpikir, melihat sedikit nilai atau makna dalam pengetahuan, memperlakukan materi sebagai bit terkait informasi, dan belajar tanpa tujuan sadar atau strategi (hal. 6). Sebaliknya, dalam belajar mendalam, peserta didik berhubungan ide untuk pengetahuan sebelumnya, mencari pola yang mendasari, memeriksa klaim kritis, dan merefleksikan pemahaman mereka sendiri (hal. 6).
Sebuah sifat yang terkait dengan pembelajaran yang mendalam adalah kemampuan untuk mentransfer pengetahuan baru untuk situasi baru, terutama yang berada di luar lingkungan belajar. Dari penelitian terletak kognisi, kita sekarang menyadari bahwa apa yang dipelajari di kelas atau online konteks cenderung terbatas untuk digunakan dalam pengaturan itu kecuali instruktur sadar memberikan kesempatan untuk berlatih keterampilan baru dalam konteks yang menyerupai dunia nyata. Siswa merasa wajar-wajar saja untuk meninggalkan pengetahuan di sekolah mereka karena mereka berangkat pintu sekolah. Mereka bahkan memisahkan pengetahuan yang dipelajari dalam satu subjek dari aplikasi untuk mata pelajaran lain: "? Kita harus ingat aljabar di kelas kimia" dalam teknologi pendidikan kontemporer, transfer belajar pengaturan di luar kelas merupakan masalah sadar. Desain dan praktek pemanfaatan harus mempromosikan transfer. Mempromosikan mentransfer, oleh karena itu, adalah nilai yang ditekankan dalam teknologi pendidikan.
Meningkatkan Kinerja Guru dan Desainer
Selain meningkatkan kinerja peserta didik, teknologi pendidikan bertujuan untuk meningkatkan kinerja guru dan desainer. Alat desain pembelajaran dimaksudkan untuk membantu perencana mengembangkan bahan ajar dan sistem yang lebih efisien dan efektif. Tujuannya adalah untuk membantu para praktisi rata mencapai di atas rata-rata hasil. Selain memberi mereka alat yang lebih baik, teknologi pendidikan berusaha untuk memberikan praktisi persiapan profesional yang lebih baik. Ini berarti, misalnya, penggunaan tugas otentik, penilaian otentik, dan pengalaman magang sebagai bagian dari program pelatihan. Ini adalah cara mengontekstualisasikan pelatihan, sehingga membuatnya lebih mungkin untuk transfer ke praktek dunia nyata.
Meningkatkan Kinerja Organisasi
Akhirnya, selain meningkatkan kinerja peserta didik dan praktisi, teknologi pendidikan bertujuan untuk meningkatkan kinerja organisasi itu sendiri. Terutama, hal ini dilakukan dengan meningkatkan produktivitas proses pembelajaran, membantu orang dalam organisasi memperoleh keterampilan baru yang lebih cepat dan dengan biaya kurang, sehingga menghemat waktu dan uang untuk organisasi. Tapi ada cara untuk meningkatkan kinerja organisasi lebih dari sekedar pelatihan. Orang-orang dalam organisasi dapat membantu untuk menjadi lebih produktif dengan mendapatkan alat yang lebih baik, memiliki kondisi kerja yang lebih baik, yang termotivasi untuk bekerja lebih keras, dan memiliki akses ke alat bantu pekerjaan atau jenis lain dari dukungan kognitif pada permintaan. Intervensi instruksional non seperti ini jatuh dalam bidang teknologi kinerja manusia (HPT). HPT adalah konsep payung yang menggabungkan teknologi pendidikan ditambah semua cara lain untuk meningkatkan kinerja manusia di tempat kerja. Konsep ini dibahas secara lebih mendalam kemudian dalam bagian ini.
Mempromosikan Efisiensi dan Efektivitas. Seperti yang dibahas panjang lebar dalam bab 3, efisiensi dalam pendidikan adalah subjek yang rumit karena "efisiensi" sering dikaitkan dengan pemotongan biaya tanpa memperhatikan dampaknya terhadap peserta didik atau lembaga pendidikan. Dalam konteks teknologi pendidikan, efisiensi pendidikan dan pelatihan mengacu pada merancang, mengembangkan, dan menerapkan instruksi dengan cara yang membuat bijak menggunakan sumber daya, baik manusia dan moneter. Efektivitas berkaitan dengan sejauh mana peserta didik mencapai tujuan pembelajaran yang layak; yaitu, pusat sekolah, perguruan tinggi, atau pelatihan memfasilitasi pembelajaran pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diinginkan oleh para pemangku kepentingan mereka.
Teknologi pendidikan nilai-nilai instruksi yang efisien dan efektif. Keduanya harus berjalan seiring. Instruksi yang hanya murah adalah buang-buang sumber daya yang langka jika merindukan tujuan menghasilkan hasil belajar yang layak. Demikian pula, instruksi yang menghasilkan hasil belajar yang diinginkan, tetapi mengkonsumsi sumber daya yang berlebihan, tidak tepat waktu, atau tidak mencapai peserta didik juga membuang-buang sumber daya yang langka. Terlepas dari satu perspektif belajar-mengajar lebih disukai ada keinginan umum untuk menemukan cara-cara untuk membantu orang belajar lebih baik (efektivitas) dan untuk menemukan cara untuk melakukan itu tanpa membuang-buang tenaga dan biaya pada bagian dari instruktur atau peserta didik (efisiensi). Sebagai contoh, kedua behavioris dan konstruktivis percaya bahwa praktik mereka lebih unggul dalam mencapai hasil belajar (efektivitas) dan keduanya percaya bahwa peserta didik akan mencapai tujuan yang layak lebih cepat dan lebih mudah jika metode mereka digunakan (efisiensi).
Mengukur masukan dan hasil. Penilaian tentang efisiensi dan efektivitas sangat bergantung pada bagaimana biaya dan manfaat-manusia dan moneter dihitung. Sebagaimana dibahas dalam bab 3, persamaan biaya-manfaat dapat diatur untuk memasukkan sesuatu stakeholder dapat menyepakati mengenai apa yang dianggap sebagai biaya dan apa yang dianggap sebagai keuntungan. Apakah paruh waktu pelajar dari biaya?Apakah bagian pembangunan sosial pelajar manfaat? Orang mungkin sadar berbeda pada isu-isu seperti ini. Bahkan, akan selalu ada perdebatan, dalam bisnis dan lembaga pendidikan, tentang apa tujuan yang layak mengejar dan apa indikator yang harus digunakan untuk mengukur kemajuan menuju tujuan tersebut. Dan teknologi pendidikan, seperti semua pendidik, memiliki saham dalam hasil tersebut perdebatan.
Kinerja Teknologi Manusia
Beberapa profesional teknologi pendidikan, khususnya mereka yang terlibat dalam perusahaan dan organisasi besar lainnya, melihat pekerjaan mereka di bawah payung besar HPT. Di HPT, pendekatan teknologi yang diterapkan tidak hanya kegiatan pembelajaran tetapi semua intervensi yang mempengaruhi orang-orang di tempat kerja. Artinya, produktivitas organisasi dapat ditingkatkan melalui beberapa jenis intervensi di samping pelatihan: menawarkan insentif, memberikan bantuan pekerjaan, beradaptasi alat untuk tugas, mendesain ulang pekerjaan, dan mengubah struktur organisasi. Dalam hal ini, HPT menggabungkan teknologi pendidikan dan melampaui itu. Karena teknologi pendidikan yang begitu erat terkait dengan HPT, mungkin berguna untuk memeriksa budaya HPT untuk mencari tahu apa nilai-nilai yang dominan dalam bidang itu, di luar yang dibahas dalam teknologi pendidikan.
Masyarakat internasional untuk perbaikan kinerja (ISPI, 2002) menerbitkan satu set standar teknologi kinerja untuk memandu praktek HPT. Standar-standar ini memberikan indikasi nilai-nilai yang menonjol dalam HPT, yang sebagian besar juga dapat dianggap tersirat dalam karya teknologi pendidikan, terutama bagi mereka yang bekerja di berbagai pengaturan organisasi praktisi yang paling HPT lakukan: bisnis dan organisasi-organisasi besar lainnya , termasuk pemerintah, militer, dan organisasi nirlaba. Nilai HPT relevan
·                     Fokus pada hasil-mengukur dampak dari intervensi pada masalah sasaran
·                     Menambahkan nilai-hasil harus sepadan dengan biaya, menghasilkan solusi biaya-manfaat positif
·                     Bekerja dalam kemitraan dan kolaborasi-klien dan pemangku kepentingan bekerja bersama-sama mengakui bahwa orang-orang menerima perubahan yang mereka membantu menciptakan.
Nilai Terkait "Menciptakan, Menggunakan, dan Managing"
Teknologi pendidikan percaya bahwa keputusan yang dibuat dalam pembuatan dan penggunaan sumber belajar dapat dan harus tercerahkan oleh pengetahuan yang diperoleh secara empiris. Pada saat yang sama, mereka mengakui bahwa penciptaan dan penggunaan sumber belajar membutuhkan lompatan imajinasi seperti yang dilakukan. Desainer instruksional tidak bisa "cut and paste" sebelumnya materi yang dibuat sepanjang waktu; mereka biasanya harus menghasilkan solusi baru dan materi baru. Instruktur menggunakan bahan yang dirancang harus membuat pada adaptasi tempat, karena setiap situasi memiliki aspek yang unik. Dengan demikian, teknologi pendidikan mencakup baik seni dan ilmu dalam prakteknya, dan menerima nilai-nilai connoisseurship serta nilai penyelidikan empiris. Praktisi reflektif disebutkan sebelumnya merupakan aspek penting dari bidang kita; refleksi pada praktek sangat penting untuk guru peran aktif dan desainer harus bermain dalam penciptaan dan penggunaan bahan teknologi pendidikan dan strategi.
Nilai Terkait "tepat"
Seperti telah dibahas dalam bab 1, kedua proses dan sumber daya yang dimaksudkan untuk dimodifikasi dengan istilah yang tepat, yang berarti kesesuaian dan kompatibilitas dengan tujuan yang dimaksudkan dan pedoman etika.
Proses kerja
Proses kerja yang tepat ditangani oleh standar etika yang memerlukan penggunaan praktek profesional suara. Sama seperti dokter diharapkan untuk mengikuti "standar pelayanan," profesional sehingga lainnya wajib mengetahui dan mematuhi praktek-praktek terbaik saat ini di bidang mereka. Sejumlah harapan ini ditetapkan dalam kode etik AECT.
Untuk proses kerja untuk desain instruksional untuk memenuhi standar kelayakan, mereka harus sesuai dengan kebutuhan organisasi-seperti sekolah, perguruan tinggi, atau bisnis-dan peserta didik yang orang. Ini akan bertentangan dengan kepentingan universitas bagi para profesional teknologi pendidikan yang menawarkan jasa konsultasi instruksional untuk mengadvokasi praktik desain instruksional yang meningkatkan biaya universitas tanpa manfaat yang sepadan atau yang meningkatkan beban kerja dosen tanpa hadiah yang sebanding. Selanjutnya, praktek-praktek desain pembelajaran juga akan diharapkan untuk meningkatkan kesempatan belajar bagi siswa yang mengalami instruksi. Singkatnya, proses desain harus efisien dan efektif. Hal yang sama akan berhubungan dengan proses yang terlibat dalam pemilihan dan penggunaan sistem pembelajaran bekerja. Praktisi diharapkan tahu, merekomendasikan, dan menggunakan teknik pemanfaatan yang memenuhi standar saat ini. Mereka teknik seharusnya dapat dibenarkan atas dasar hasil terbukti, sehingga mengingatkan mereka tentang perlunya untuk mengakses dan memahami hasil pertanyaan penelitian yang dipublikasikan.
Teknologi
Teknologi yang berbeda dapat dievaluasi dalam hal kesesuaian untuk kelompok usia tertentu atau untuk pengaturan sosial ekonomi atau budaya tertentu. Sebagai contoh, karena komputer menjadi tersedia secara luas, kontroversi telah berkecamuk tentang kelayakan penggunaan komputer oleh anak-anak yang sangat muda. Sekolah Montessori dan sekolah Waldorf eksplisit mengecualikan komputer dari program pendidikan anak usia dini mereka (Kaminstein, nd, asosiasi Waldorf sekolah Amerika Utara, nd). Alasan mereka adalah bahwa anak-anak membutuhkan pengalaman multiindrawi, mereka harus bergerak, mereka membutuhkan penemuan dan eksperimen, mereka perlu bervariasi pengulangan, dan mereka membutuhkan "getaran prestasi yang berasal dari kerja keras" (Kaminstein, nd). Anak-anak yang telah dicabut dari pengalaman ini selama apa pun waktu yang mereka habiskan dengan komputer. Monke (2005) diperpanjang argumen ini ke daerah bermain, mengklaim bahwa gratis, permainan fisik tidak terstruktur adalah kebutuhan perkembangan untuk anak-anak dan bahwa komputer dapat memancing mereka jauh dari bermain seperti itu. Klaim Monke bahwa "bahkan mengandalkan buku terlalu banyak atau terlalu dini menghambat kemampuan anak-anak untuk mengembangkan hubungan langsung dengan mata pelajaran yang mereka pelajari" (hal. 38) adalah mencolok konsisten dengan Edgar Dale (1946) advokasi langsung, pengalaman tujuan .
Healy (1999) meringkas ini "perampasan waktu bermain" argumen:
Jika seorang anak menghabiskan jumlah banyak waktu pada video game (atau televisi, atau bahkan jenis penggunaan komputer) bukan bermain dan bereksperimen dengan berbagai jenis keterampilan, dasar untuk beberapa jenis kemampuan dapat dikorbankan. Kerugian ini mungkin tidak muncul sampai lama kemudian, ketika jenis yang lebih rumit berpikir dan belajar menjadi perlu. (Hal. 206)
Apologis untuk penggunaan komputer oleh anak-anak muda mulai dengan mengkritik praktek lumping bersama-sama semua komputer menggunakan bawah satu judul; aplikasi yang berbeda memiliki efek yang berbeda. Mereka kemudian dapat menunjukkan temuan studi tertentu atau meta-analisis menunjukkan bahwa, misalnya, bahwa anak-anak dapat memiliki pengalaman emosional yang positif dengan komputer, sering menggunakan mereka bersama-sama, dan berpartisipasi dalam banyak interaksi dengan rekan sebaya di sekitar komputer (Clements & Sarama, 2003).
Ada kemungkinan bahwa pendukung di kedua belah pihak memiliki klaim dipertahankan. Anak-anak kecil membutuhkan berbagai tangan pertama, langsung, pengalaman fisik untuk pengembangan yang tepat.Dengan asumsi bahwa mereka memiliki waktu dan kesempatan yang cukup untuk pengalaman langsung seperti itu, ada juga mungkin kesempatan di mana penggunaan tertentu komputer dapat sangat bermanfaat.Muncul kembali komitmen teknologi pendidikan untuk membuat penilaian kesesuaian teknologi berdasarkan kebutuhan peserta didik tertentu dalam keadaan tertentu.
Demikian juga, kritikus melihat dengan alarm ekspor teknologi canggih ke negara-negara atau subkultur yang dianggap belum siap untuk mereka. Teknologi baru mungkin mengekspos masyarakat adat adat istiadat atau ide asing yang bertentangan dalam beberapa cara dengan yang tradisional. Teknologi baru mungkin tidak berkelanjutan dalam hal infrastruktur lokal atau mereka mungkin memaksakan beban keuangan yang berbahaya pada ekonomi lokal. Mereka mungkin memperburuk dominasi politik atau "imperialisme budaya."
Posisi nilai teknologi pendidikan adalah bahwa solusi teknologi harus dievaluasi untuk keberlanjutan mereka, kesesuaian budaya mereka, dan dampak ekonomi mereka. Baik teknologi tinggi atau teknologi rendah yang baik atau buruk dalam dirinya sendiri. Salah satu-atau tidak sama sekali-mungkin tepat dalam situasi tertentu.
Sumber spesifik
Ketika diterapkan pada sumber daya yang spesifik, kesesuaian dapat dinilai oleh banyak kriteria. Adalah bahan yang sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik? Untuk tingkat membaca mereka? Untuk tingkat mereka saat ini penguasaan subjek-materi? Untuk tujuan pelajaran tertentu? Kadang-kadang, aspek ras atau etnis material bisa menjadi penting. Sensitivitas terhadap kepentingan peserta didik dan latar belakang budaya dan pengalaman yang diperlukan, dan perhatian terhadap posisi yang sama kekuasaan dan wewenang, akses yang sama, dan pemerataan kesempatan bagi peserta didik yang kurang beruntung sangat penting. Menentukan dan menerapkan kriteria kesesuaian adalah bagian dari harapan profesional teknologi pendidikan.
Nilai Terkait "Teknologi"
Seperti telah dibahas dalam bab 1, istilah teknologi dimaksudkan untuk berlaku untuk kedua proses dan sumber daya. Salah satu keunggulan dari lapangan adalah komitmennya untuk pendekatan yang sesuai dengan "aplikasi sistematis ilmu atau pengetahuan terorganisir lainnya untuk tugas-tugas praktis" (Galbraith, 1967, hal. 12). Istilah ini adalah salah satu kunci dalam nama teknologi pendidikan. Hal ini menunjukkan perspektif yang unik dari bidang ini dibandingkan dengan orang lain. Bidang lainnya menerapkan proses pendidikan, tetapi proses tersebut adalah tidak selalu dilakukan secara sistematis atau berdasarkan alasan ilmiah. Praktisi-guru lainnya, profesor, dan pelatih-mengembangkan, pilih, dan menggunakan sumber daya untuk instruksi, tetapi mereka tidak selalu fokus pada sumber daya teknologi. Bidang ini tidak.
Label lain untuk proses teknologi dan sumber daya adalah "teknologi lunak dan keras." Yang pertama mengacu pada cara berpikir tentang pengajaran, pembelajaran, dan menggunakan metode pemecahan masalah gesit. Yang terakhir mengacu pada perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan untuk benar-benar berkomunikasi dengan peserta didik. Hal ini diberikan kalangan profesional teknologi pendidikan bahwa teknologi keras dalam sendiri tidak panaceas. Teknologi informasi dan komunikasi (ICT), meskipun berpotensi dari kekuatan yang luar biasa dalam hal peningkatan akses terhadap pendidikan serta menurunkan biaya dan mengurangi pengeluaran waktu, hanya pembawa pesan pendidikan dan metode. Kekokohan pesan-pesan dan metode akhirnya menentukan nilai program.
Selanjutnya, itu adalah tanggung jawab khusus bidang ini untuk mempertimbangkan konsekuensi yang tidak diinginkan dari penggunaan meresap ICT. Berlebihan atau penggunaan yang tidak tepat TIK dapat menyebabkan isolasi dan alienasi pengguna, seperti yang disebutkan dalam contoh sebelumnya mengenai anak-anak prasekolah dan komputer. Sintesis dari sejumlah penelitian tentang dampak menonton televisi pada anak-anak memberikan panduan yang cukup untuk menangani masalah ini (Seels, Fullerton, Berry, & Horn, 2004). Pengalaman baru-baru lagi dengan peserta didik ubiquitously menggunakan teknologi digital (misalnya akses nirkabel, ponsel, PDA, dan teknologi lainnya semakin miniatur dan mobile) tentu menunjukkan bahwa rasa keterasingan dapat tumbuh, atau mungkin akan terpengaruh dengan meningkatkan kemampuan untuk berhubungan dengan orang lain secara elektronik meskipun tidak secara fisik. Pada akhirnya, sentuhan manusia adalah bahan yang sangat diperlukan dalam setiap program pendidikan baik-bulat.
Ringkasan
Saham teknologi pendidikan banyak nilai yang sama dengan bidang terkait, seperti pendidikan, tetapi ada sejumlah nilai yang lebih khusus untuk teknologi pendidikan dan yang menonjol dalam tulisan-tulisan teoritis dan praktis di lapangan. Setiap elemen dari definisi dasar disertai dengan satu atau lebih khas nilai.
Penelitian
 Praktek di teknologi pendidikan didasarkan pada penyelidikan beberapa penelitian dasar jenis- pada pembelajaran; penelitian terapan pada proses desain, pemanfaatan, dan manajemen; evaluasi formatif dan sumatif bahan tertentu; penelitian tindakan pada proyek-proyek di lapangan; studi kasus, terutama dari sistem gagal; dan refleksi pribadi pengalaman dengan teknologi.
Praktek etika
Kode etik itu sendiri pernyataan nilai, begitu banyak contoh-contoh spesifik laporan nilai dapat ditemukan dalam formulasi seperti kode AECT etik. Ini cenderung berputar di sekitar hubungan antara teknologi pendidikan, peserta didik, dan bahan dan sistem dengan mana mereka terlibat. persyaratan etika yang besar bagi para praktisi hanya yang mengetahui dan mengamati praktik terbaik.
Memfasilitasi Pembelajaran
Di luar tujuan hanya membantu orang belajar, teknologi pendidikan berusaha untuk membantu mereka belajar lebih baik daripada yang mereka bisa sendiri atau melalui cara lain bahwa teknologi pendidikan. Strategi yang mempromosikan keterlibatan, penyelidikan, dan refleksi membantu peserta didik belajar bagaimana belajar, lebih memahami diri mereka sebagai peserta didik, dan menjadi mitra setara dalam persamaan pembelajaran. Selain itu, salah satu tujuan implisit teknologi pendidikan adalah untuk meningkatkan akses ke pembelajaran melalui ICT. Melalui teknologi ini, lebih banyak orang dapat memiliki akses ke belajar terlepas dari jarak, batas, atau ekonomi, sehingga memberikan kontribusi untuk kesetaraan sosial.
Meningkatkan Kinerja
Teknologi pendidikan berusaha untuk membantu orang-orang tidak hanya belajar lebih dalam, tetapi juga untuk mempertahankan keterampilan lagi, dan menerapkannya dalam pengaturan di luar kelas. Nilai-nilai efisiensi dan efektivitas, meskipun mereka berlaku untuk semua elemen dari definisi, terutama yang berkaitan dengan peningkatan kinerja peserta didik, guru dan desainer, dan organisasi secara keseluruhan.Teknologi pendidikan membantu individu dan organisasi mencapai tujuan mereka sementara membuat penggunaan terbaik dari waktu dan sumber daya yang tersedia.
Menciptakan, Menggunakan, dan Mengelola Pendekatan teknologi pendidikan pada penciptaan bahan ajar dan lingkungan belajar umumnya mencakup prosedur sistemik, sistematis, dan ilmiah. Pada saat yang sama, ia mengakui dan menghargai kesenian dalam proses ini.
Proses yang tepat dan Sumber Daya
Harus sesuai, proses kerja pertama harus canggih. Mata pengetahuan dan kompetensi dalam aksi adalah nilai-nilai minimal untuk dapat diterima. Harus sesuai, proses kerja juga harus cocok untuk situasi di mana mereka digunakan-bermanfaat bagi lembaga dan pelajar.
Sumber daya yang dipilih atau dibuat untuk digunakan dengan peserta didik dapat dinilai berdasarkan kriteria yang berbeda. Nilai yang harus mendorong pengembangan dan penerapan kriteria tersebut adalah kepekaan terhadap kebutuhan dan kepentingan peserta didik.
Proses teknologi dan Sumber Daya
Tidak ada yang bisa lebih logis pusat makna teknologi pendidikan dari konotasi dari istilah teknologi. Ini menyiratkan komitmen untuk solusi yang berbasis sistematis dan ilmiah ("lunak" aspek teknologi) dan / atau yang menggabungkan ICT sebagai sarana melibatkan peserta didik dalam kegiatan ("keras" aspek teknologi) belajar. Dari aspek terakhir, teknologi pendidikan mendorong analisis kritis terhadap konsekuensi yang tidak diinginkan dari proliferasi teknologi keras, menuntut bahwa kepentingan manusia memiliki keutamaan atas yang teknis.
Secara keseluruhan
Menambahkan bersama nilai-nilai yang ditemukan dalam kaitannya dengan masing-masing unsur, yang diambil secara keseluruhan, nilai teknologi pendidikan yang diterapkan serta penelitian dasar, praktek etis, pemberdayaan pelajar, kepekaan terhadap kebutuhan pembelajar individu, pembelajaran yang mendalam, belajar bagaimana belajar, transfer belajar, akses pelajar ke sumber daya, negara-of-praktek seni, efisiensi efektifitas, pengambilan keputusan empiricallybased, kesenian, pendekatan teknologi untuk pemecahan masalah, sumber daya teknologi (peka untuk menyeimbangkan), dan kemanusiaan.


Ada kesalahan di dalam gadget ini

Share It

Windows Live Messenger + Facebook